Pages

Tuesday, 19 June 2012

Penantian Itu Menyakitkan....

April 2012

"awak dekat mana? buzy tak? kalau boleh saya nak jumpa awak..."

satu message diterima dari seorang kawan...kawan baik sebenarnya...dari dulu dia sangat baik memberi layanan...terlalu pandai menghargai diri aku...malah hormat pada kedua orang tua..itu mungkin salah satu daya tarikan bagi orang tua..tiada apa yang lebih menarik selain budi bahasa dengan manusia sekeliling...itu ukuran sebenarnya...terfikir untuk apa mahu berjumpa..sebab rasanya sudah lama tidak bersua...mungkin ada sesuatu yang dia nak sampaikan agaknya...

"saya di bandar..tak buzy pon...petang nanti kita jumpa"

Aku drive dengan seribu satu persoalan...menuju ke masjid yang gah dipenuhi pelawat....sesampai di sana..aku nampak dia menyandar di sisi keretanya...sambil sibuk dengan alat telekomunikasi di tangan..mungkin aku terlewat...bermonolog sendiri...terus bergegas ke sana..kelihatan senyuman manis dari teman yang dah lama tak jumpa...manis...dan sudah agak "sihat" dia sekarang....tapi masih nampak segak...

aku: awak..maaf lambat...saya solat dulu tadi sebelum gerak..senyum..

dia: its okey..nevermind la...saya pon baru sampai...(ayat nak sedapkan hati mungkin)

aku: senyum lagi...ermmm kenapa nak jumpa..nak bagi kad harum ke?? (senyum nakal)

dia: ishh awak nie..ke situ plak..tak boleh ke saya nak jumpa..dah lama dah rasenya kita tak jumpa kan..jom la kita minum-minum dulu..tak kan nak berborak kat sini je...

aku: opss sorry...sorry...ha jom lah...lagipun panas nie ha...saya nie puteri lilin...gelak..

dia: ada-ada je awak kan...masih sama macam dulu...

beredar dari situ...terus menuju ke sebuah restaurant yang berdekatan...masa keluar dari kereta...aku nampak dia pegang sesuatu...tapi aku buat-buat tak nampak...tiba-tiba plak aku rasa berdebar..mungkin apa yang aku agak betul...dia berjalan terus menuju ke tempat aku...dari riak wajahnya..aku nampak dia buat-buat senyum..tidak ikhlas..macam ada sesuatu yang terbuku..masih belum lepas...

aku: ermmm..apa tu awak...macam sekeping kad je...

dia: ermm...nah untuk awak.tapi tengok je la kat umah nanti..jangan tengok sekarang...memandang tepat ke mata...

aku yang sememangnya kurang sabar terus membelek kad itu di situ juga..tak perlu nak tunggu sampai rumah...aku tengok tertera nama dia dan seorang perempuan pada kad..dan sememangnya itu adalah kad wangi..kad jemputan walimatulurus...terasa perubahan pada wajah aku..hey...kenapa aku perlu rasa macam ni..dia kan seorang kawan...kawan baik...terasa sebak..tapi masih mampu mengawal keadaan...

aku: hah!! betul apa yang saya agak...oo dah lama dah ke nie...saya tak tahu pon...buat-buat gelak..

dia: ermmm tak selama saya tunggu awak...

aku: awak!! apa awak merepek ni...nak nikah dah pon masih gatal kan...buat-buat tidak faham..

dia: betul la..sampai bila saya nak tunggu buah yang tak gugur...senyum sambil memandang mata aku..

aku: hurmmm...maafkan saya....tundukkan muka

masing-masing sepi...mungkin menenangkan diri...

sememangnya dia adalah kawan baik bagi aku...terlalu baik...tapi bukan bagi dia...dia anggap aku lebih dari seorang kawan...sejak dari zaman belajar sampai la sudah bekerja...dia masih setia menunggu..hingga akhirnya dia sendiri buat keputusan untuk berhenti menunggu....sakit katanya...menunggu sesuatu yang tak pasti...ya salah aku..salah aku yang buat dia terlalu lama menunggu...maafkan aku teman...sememangnya hati aku tidak punya nama kau...cuma sekadar kawan...maafkan aku andai selama nie aku seolah-olah beri harapan...kejam ke aku pada dia...pada riak wajah dia tiada pon bahagia..seolah-olah ada sesuatu yang bermain dalam fikiran..tapi perlu ke aku tanya kenapa...rasanya tidak perlu..melainkan dia yang membuka cerita..biarkan saja...

dia: awak macam mana sekarang? bahagia?

aku: alhamdulillah..setakat ini okey saja...senyum..

dia: baguslah..semoga awak bahagia dengan pilihan hati awak nanti..

aku : insyaallah..thanks...awak pula? mesti bahagia kan...kalau tak saya tak terima plak kad jemputan nie..senyum nakal..

dia: ermmm..mungkin bahagia..mungkin tak...sambil melihat jam di tangan...
awak, saya kena pergi...ada hal lain plak saya nak settlekan..

aku: owh okey..thanks ya untuk kad nie...

dia: hurm..awak........riak wajah sugul...

aku: ya saya...boleh saya bantu encik...membuat lawak bodoh untuk matikan perasaan sedih...

dia: ermm takde papelah..saya minta diri dulu ye.assalamualaikum..sambil bangun dan berlalu..

aku: okey..waalaikumsalam...

dulu...aku pernah cuba untuk letak dia pada hati...tapi masa tu dia masih tidak nampak aku....masih tetap berkawan sepeti biasa...dia juga pernah cuba meluahkan rasa cinta dulu...tapi masa tu aku dah berhenti berharap untuk dia..kalau hanya menggunakan pendrive saja cinta boleh di transfer..rasanya sudah ramai yang hidup bahagia..kadangkala..bila kita menunggu seseorang..kita tak mampu nak bersabar...hingga akhirnya kita berpaling buka peluang untuk orang lain barulah dia sedar kewujudan kita...=)

No comments: