Pages

Thursday, 2 August 2012

Sabar Itu Ada Tahapnya

Ada betulnya orang cakap..bila manusia dah terbiasa dengan habitnya yang lama..walau sedikit pon die akan cuit..tak boleh ditinggalkan...mungkin terbiasa dengan cara hidup yang lama..berjanji sepenuh hati sepenuh jiwa pon andai hati tak pernah ikhlas nak berubah sampai bila-bila kau akan jadi orang yang sama seperti dulu..tiada perubahan..dan kau akan tetap beri orang yang sama dengan kesakitan yang sama..sedangkan kesakitan dulu masih segar berparut..kau fikir dia patung tak bernyawa?oh takpa..mungkin sebab dia mudah memaafkan sebab tu kau rasa hidup kau selamat...

mungkin bibirnya masih mampu ucap maaf tapi hati dia? pernah tak kau fikir? pernah tak kau rasa? mungkin kali ini dia akan terus pergi..pergi tak kan berpaling semula..untuk apa berpaling andai setiap kali diberi peluang dia tetap disakiti...sabar dia pun ada hadnya..kali ini biar kau pula menangis..dia sudah cukup penat menangis sebab kau...mungkin kau tak pandai menghargai kewujudan dia...selamat tinggal..jangan cari dia lagi..
dia mungkin manusia lemah..lemah saat ditinggalkan..lemah saat rasa dikhianati...tapi dulu dia boleh jadi kuat kan..ye..dia jadi kuat dulu pun sebab nak pertahankan rasa yang masih ada..sebab masih nak pertahankan hubungan yang dah lama bersisa...sampai lama-lama dia jadi lemah untuk jadi kuat...kau sendiri yang buat dia lemah..tiada daya nak melayan kerenah kau yang buat dia sakit..dari setahun ke setahun...sakit yang dia dapat dia dah macam lali..masih senyum..pejam mata...buat-buat tidak nampak sakit yang ada depan mata...terima kasih untuk kau untuk sakit ini..

kepada kawan yang tak pernah aku anggap kawan....terima kasih kerana muncul untuk hancurkan sebuah perasaan orang lain...kepada kawan yang aku tak pernah tahu kewujudan kau...terima kasih sebab berjaya buat dia sakit semula...tapi jangan kau ingat dia tak mampu bangkit sepeti biasa...tunggu dan lihat..bukankah Tuhan dah berjanji DOA ORG TERANIAYA AKAN DIMAKBULKAN..dan semoga dia adalah dikalangan orang teraniaya..insyaALLAH...=)

tulisanjari: mulut masih mampu berkata okey walaupun hati tak seperti yang diluahkan...terima kasih untuk *sakit* ini...

No comments: